Wednesday, April 28, 2010

nasihat Imam Al-Ghazali

Wahai anak! Nasihat itu mudah, yang sulit adalah menerimanya; karena terasa pahit oleh hawa nafsu yang menyukai segala yang terlarang. Terutama dikalangan penuntut ilmu yang membuang-buang waktu dalam mencari kebesaran diri dan kemegahan duniawi. Ia mengira didalam ilmu yang tak bersari itulah terkandung keselamatan dan kebahagiaan, dan ia menyangka tak perlu beramal. Inilah kepercayaan filsul-filsuf.

Ia tidak tahu bahwa ketika ada pada seseorang ilmu, maka ada yang memberatkan, seperti disabdakan Rasullullah saw: "Orang yang berat menanggung siksa di hari kiamat ialah orang yang berilmu namun tidak mendapat manfaat dari ilmunya itu."

Wahai anak! Janganlah engkau hidup dengan kemiskinan amal dan kehilangan kemauan kerja. Yakinlah bahwa ilmu tanpa amal semata-mata tidak akan menyelamatkan orang. Jika disuatu medan pertempuran ada seorang yang gagah berani dengan persenjataan lengkap dihadapkan dengan seekor singa yang galak, dapatkah senjatanya melindungi dari bahaya, jika tidak diangkat, dipukulkan dan ditikamkan? Tentu saja tidak akan menolong, kecuali diangkat, dipukulkan dan ditikamkan. Demikian pula jika seseorang membaca dan mempelajari seratus ribu masalah ilmiah, jika tidak diamalkan maka tidaklah akan mendatangkan faedah.

Wahai anak! Berapa malam engkau berjaga guna mengulang-ulang ilmu, membaca buku, dan engkau haramkan tidur atas dirimu. Aku tak tahu, apa yang menjadi pendorongmu. Jika yang menjadi pendorongmu adalah kehendak mencari materi dan kesenangan dunia atau mengejar pangkat atau mencari kelebihan atas kawansemata, maka malanglah engkau. Namun jika yang mendorongmu adalah keinginan untuk menghidupkan syariat Rasullullah saw dan menyucikan budi pekertimu serta menundukkan nafsu yang tiada henti mengajak kepada kejahatan, maka mujurlah engkau. Benar sekali kata seorang penyair, "Biarpun kantuk menyiksa mata, Akan percuma semata-mata jika tak karena Allah semata".

Wahai anak! Hiduplah sebagaimana maumu, namun ingat bahwasanya engkau akan mati. Dan cintailah siapa yang engkau sukai, namun ingat! engkau akan berpisah dengannya. Dan berbuatlah seperti yang engkau kehendaki, namun ingat! engkau pasti akan menerima balasannya nanti.


sumber: cahayamukmin.blogspot.com

Friday, April 23, 2010

closer to...dakwah

tengok pada topik, macam nak tulis dalam english, tapi kita boleh try nak combine kan dua language ni..ishk3..perosak bahasa...

preach (dakwah) in islam...it is something actually all the ummah should aware..it is something that ummah should focus

preach need somebody, who is willing to on call (haha..not only doctors) 24-7, avaibale to reach, willing to share information and always search for current information

dalam penulisan Ustaz Zahazan Mohamed,
menurut Syeikh Dr 'Ali Ab Halim Mahmud dalam kitabnya, Fiqh al-Dakwah al-Fardiyyah, seseorang pendakwah haruslah memiliki ciri-ciri berikut iaitu:

1. ikhlas kerana Allah
2. mempertingkatkan ilmu
3. kena ada jalinan hubungan dengan Allah
4. Kena selalu membaca kisah-kisah perjuangan orang-orang Islam yang terdahulu di kalangan para Nabi, sahabat, pejuang-pejuang Islam dan lain-lain
5. kene selalu berdoa kepada Allah supaya bukakan hati manusia yang terlibat
6. kene mempraktikkan Islam dalam hidup sebelum mengajak orang kepadanya
7. bergabung dalam jemaah orang-orang Islam
8. mengembangkan budaya ilmu dalam diri
9. mesti ada mentor yang dinamakan beliau sebagai qudwah mithaliyyah

to be a person that can contribute to Islam, we have to teach ourself to be a good muslim, convince ourself that we have the ability to dakwah, sharing information about Islam with others. Islam need somebody who is brave, who is strong, who is exciting, who is ambitious in delivering the Islam....insyaAllah

p/s: ada 1 buku, ' di jalan dakwah aku menikah ' oleh Cahyadi Takariawan, penulis indonesia, x pernah lagi baca buku ni,,buat para sahabat yg dah pernah baca, boleh kongsi2 ilmu... :)

Tuesday, April 20, 2010

jodoh..itu ketentuanNya...

salam pena buat para muslim yg masih berkobar2 dalam menegakkan Islam..semoga kita sentiasa berada dalam rahmatNya. Amin.


fitrah manusia, suka kepada cinta..meletakkan antaranya cinta kepada manusia..jika di dunia, manusia tidak terlepas dalam bertembung dengan soal cinta, ianya sesuatu yg bermain dengan hati dan perasaan. siapa sangka, siapa tahu apa yang berlaku dalam hidup kita..semuanya ditentukan Allah swt..

“Cinta lebih berarah ke konsep abstrak, lebih mudah dialami daripada dijelaskan”.

(Ibnul Qoyyim )


ada yang mengatakan, bagaimana caranya kita ingin melafazkan kata cinta itu? apakah cara terbaik?


perlu diingatkan, kita punya Maha Mendengar, Maha Mengetahui, Maha Penyayang,

sentiasa bersama kita,

walau kita berada di suatu tempat yang tiada seorang makluk pun

Allah swt masih bersama kita

Dialah yang kita perlu letakkan sebagai cinta yang pertama


'usaha, klu duduk je mana jodoh nak datang bergolek'

benar, setiap yang kita mahukan perlu usaha,

bukan soal jodoh sahaja, tapi

soal lain spt belajar, duit, dll

Allah menyukai hambanya yang berusaha

usahalah kita

denga meletakkan CARA usaha kita mengikut syariat

jangan lari daripada akidah

jangan terbabas daripada iman

jangan tergelincir daripada akhlak

jangan terlalai daripada ibadah


tidak layak kita menagih cinta manusia sedangkan cinta kita pada Pencipta tidak diletakkan pada tempat yang paling tinggi



renungilah setiap gejala sosial yang berlaku

dek cinta yang tidak mengikut landasan Islam

hilang cara Islam

pupus perhubungan yang diredhai Allah swt

andai kita mengganggap cinta itu hanya keseronokan semata-mata

cinta itu ibadah

yg perlu kekuatan dan niat yang ikhlas kerana Allah swt

seperti cinta Rasullullah kepada Khadijah

subhanallah


jika kita hendakkan jodoh, doa lah

doa senjata mukmin

berdoa bersungguh-sungguh

diiringi dengan akhlak dan akidah yang terpelihara

InsyaAllah

ada yang terbaik utk kita


Rasulullah saw bersabda " hakikat seorang muslim adalah, mencintai Allah dan Rasulnya, sesamanya, serta tetangganya, melebihi atau sebagaiman ia cinta kepada dirinya sendiri"

(HR. Imam Bukhari).


Friday, April 16, 2010

ApA raNcaNgan mAsa Cuti sEm??

Salam pena,

wah, mungkin sekarang ramai yg sedang menghitung hari nak cuti...skrg kalau di kampus kesihatan usm, setiap year, setiap course, suma dah nak habis sem..nak mula sem baru..mungkin ramai dari kita yang punya plan nak dijalankan semasa cuti..bersama keluarga...berkelah...menghadiri kelas tambahan..dan tidak dilupakan juga aktiviti yang meningkatkan kerohanian diri masing-masing..

Pernah saya mendengar dari seorang muslimat akan kepentingan cuti bagi dirinya.."cuti ni lah yang membuatkan kita memenuhi hobi yang tidak sempat kita buat semasa belajar, contoh cam aku, nak target baca buku-buku yang berlambak, beli tapi x baca-baca pun". Ada pula nak belajar memasak, katanya nak tingkatkan skil nak kahwin nanti..hehe..apa-apa pun sebagai seorang manusia yang diciptakan Allah swt, hidup setiap manusia perlu diletakkan nilai..man have to realise what is their purpose of life...strive for success,,read throughly and give deep understanding of what is in Quran..hopely we will be the great human..insyaAllah

Ada 1 lagi aktiviti yang boleh dilakukan oleh kita dalam masa cuti,, lebih kurang 3 bulan, iaitu menggerakkan aktiviti berkumpulan...carilah teman-teman seperjuangan yang LUAR dari kampus, buatlah satu aktiviti bersama,,,dirikan tarbiyyah dalam diri setiap ahli...ingat semua, pergerakan dakwah dan kegiatan bersifat islamik bukan hanya berlaku di kampus..jangan kita semua hanya aktif ketika di kampus,,,dapatkanlah pendedahan yang baik di kapus,,dan sebarlah dan kongsi-kongsikanlah dengan masyarakat luar...

Mudah-mudahan segala usaha kita diredhai dan diberkati oleh Allah swt. Usaha biar berterusan. Memetik ucapan dekan PPSK semasa dalam satu majlis, beliau menyuruh mahasiswa supaya jangan terlalu memandang kepada orang yang lebih baik dari kita, kerana kita mungkin akan kurang berusaha, pandanglah orang yang lebih rendah dari kita, supaya kita akan lebih menginsafi diri di samping kita bersama-sama dengan orang itu untuk berusaha menjadi lebih maju...

sesungguhnya beruntunglah orang yang menyucikan jiwa itu, (Asy Syams; 9) dan sesungguhnya merugilah orang yang mengotorinya (Asy Syams; 10)


Monday, April 12, 2010

hitam putih kehidupan

Lihatlah sekitar alam

Dunia luas terbentang

Langit tinggi kebiruan

Pohon-pohon kehijauan

Hembusan bayu yang menyegarkan


Dengarkan di sana-sini

Beburung riang menyanyi

Berbunga aneka warna

Sumber kedamaian jiwa

Mensyukuri nikmat Maha Esa


Begitu berharga kehidupan ini

Bagi mereka yang tahu menghargai

Mengapa terdorong oleh perasaan

Kalau turutkan hati diri menjadi korban


Tiada yang dapat lari dari masalah diri

Hadapi lah dengan tenang

Tiap cabaran yang datang

Atasinya dengan keimanan

Sekadar buat renungan


Untukmu teman tersayang

Hitam putih masa depan

Sendirian menentukan

Hidup ini usah persiakan

Monday, April 05, 2010

dAh taK taHaN dAH niiii,,

Pernahkah kesabaran anda teruji?? Adakala kita diberi dugaan oleh Allah s.w.t yang mengkehendaki kita untuk bersabar...kalau dengar perumpaan orang 'sabar itu separuh dari iman'. Nah, terang lagi bersuluh, sabar dikaitkan dengan iman.

Ada satu situasi yang berlaku. Si adik ingin sangat nak main laptop kakaknya. Baru sebulan dibeli. Dah alang-alang kakak balik, adik merasakan dia berpeluang nak mencuba laptop kakaknya. Tapi kakak enggan beri. Adik sedih. Cuma mendiamkan diri. Tidak berani nak minta sekali lagi kerna takut dimarahi. Suatu hari, kakak sedang membuat assignment, tiba-tiba mendapat panggilan. "Assalamualaikum, ye Siti, ada apa?" jawab kakak sambil bergegas ke bilik. Ingin mendapat privacy barangkali. Tatkala itu adik yang sedang menonton tv tertarik ingin mendekati laptop kakaknya. Getus hati adik "takpe kot setakat nak tekan-tekan". Lantas adik pon tekan satu butang. "tengok mana ada rosak". Adik pun tekan lagi. Tiba-tiba kakak keluar dari bilik. Adik terkejut lantas terlanggar wayar laptop dan laptop padam.

"Alamak, habis journal aku kat proquest td. Tak save lagi". Kakak mula nampak tension. Adik diam. "Mak, tengok adikkkk". Mak naik ke ruang tamu.

Kakak marah pada adik. ditambah pula dengan kerisauan kerjanya yang tak siap-siap lagi. Mula kakak rasa panas. Kalau dapat nak cekik-cekik je adik. Kakak rasa kalau tak sebab adik, mesti kakak dah dapat sambung kerja. Namun, kakak cuba relax sebab mak ada sekali.

Malam tu kakak tak cakap langsung dengan adik. Adik tak tahu nak rasa dan fikir apa. Adik terlalu muda untuk merasai perasaan kakak. Tapi adik tidak suka apabila melihat kakaknya tidak bergurau dengannya. Adik hanya diamkan diri. Selepas makan malam, kakak duduk di depan rumah. "Nak boikot adik jap. Camne la dia boleh nak pegang laptop aku. Bukan ke dah warning dulu".

"Termenung jauh nampak", ayah sapa kakak. Ayah duduk di depan kakak. "Nape ayah?". Kakak rasa kalau setakat nak cakap pasal adik, kakak kurang senang. Lebih elok die nak tenangkan diri dulu. Kemudian ayah kata sesuatu "Ayah cuma dikurniakan dua orang anak sahaja, iaitu kakak dan adik. Jarak kamu lebih 10 tahun. Dulu, betapa ayah kurang suka kerana sukar untuk mendapat anak, tetapi mak penuh dengan kesabaran sehingga adik lahir. Dan sekarang ayah mengharapkan anak gadis ayah mengikut sifat sabar ibunya". Ayah senyum. Kakak diam. "Cuba sebut nama penuh adik sebanyak tiga kali, dan tutup mata sekejap. Kemudian buka mata dan senyum". Kakak pun buat. Kenapa kena buat??? Tapi kakak ikut je. Selepas kakak bukak mata, depan kakak ada gambar kakak bersama adik, ketika di A Famosa cuti sekolah tahun lepas. Kakak peluk adik. Erat. Ceria. Kakak menitiskan air mata. Comel adikku.

"Dia masih kecil. Tak salah kita yang besar sabar dengan adik. Dia dan kita, maksud ayah, hubungan kita kena kuat. Kuatkan dengan iman. Jangan mudah terpengaruh dengan syaitan. Janji mereka untuk menyesatkan kita, melemahkan kita tidak pernah padam, walau pun tidak pada kesalahan yang besar seperti membunuh, kesilapan kecil seperti sekarang pun boleh mengugat iman kita". Kakak berfikir. Ya. Kakak perlu sabar. "Dah habis bersembang?" mak datang dengan adik. "Jom, kita keluar jalan-jalan malam ni. Pusing bandar dengan kereta," ajak ayah. Semua kelihatan gembira dan setuju. Semua bersiap. Kakak terharu. "Kakak PERLU sabar lain kali. Kakak perlu kuat". Janji kakak dalam hati.

Dengan kesabaran, Allah s.w.t melatih manusia untuk optimis dan dinamis dalam menjalani hidup. Seperti FirmanNya dalam Al-Quran

"Wahai orang-orang yang beriman! Bersabarlah kamu dan kuatkanlah kesabaranmu dan tetaplah bersiap-siaga (di perbatasan negerimu) dan bertaqwalah kepada Allah agar kamu beruntung".
(Surah Ali Imran; 200)

Sahabat-sahabat semua, bila kita diuji, kita perlu kuat. Letakkan dalam diri kita satu motivasi agar kita mampu menangani ujian itu. Bersabar lebih baik daripada kita melakukan sesuatu tindak balas yang tidak disyariatkan dalam Islam. Seperti kakak tadi, yang sanggup bermasam muka kerana mudah terasa dan tidak cuba sabar dengan perkara yang terjadi.

Sebagai pelajar, rutin harian kita akan sentiasa teruji dengan perkara yang melampaui batasan sabar. Namun, kita semua punya akidah. Akidah yang membentuk peribadi muslim. Allah s.w.t Maha Penyayang. FirmanNya

"..... Hanya orang-orang yang bersabarlah yang disempurnakan pahalanya tanpa batas "
(Surah Az-Zumar; 10)

Hayatinya,,,, Sabar...sabar....



video

Followers